Tertular Positif Covid-19 Karena Satu Kontrakan dengan Kuli Positif asal Kalikobok

Header Menu

Tertular Positif Covid-19 Karena Satu Kontrakan dengan Kuli Positif asal Kalikobok

'Izza Hilya Nefisa
Senin, 08 Juni 2020

Tim DKK saat melakukan rapid test di Balai Desa Tanon, Senin (8/6/2020). Foto/Wardoyo
Tim DKK dan Puskesmas Tanon kembali menggelar rapid test massal di Desa Tanon, Senin (8/6/2020). Sebanyak 24 warga di Desa Tanon dan beberapa desa terdekat menjalani rapid test setelah terlacak sempat kontak dengan pasien positif covid-19 asal Desa Tanon, berinisial S (58) yang dinyatakan positif Minggu (7/6/2020).

Rapid test digelar di balai desa setempat. Rapid test dilakukan oleh tim dari DKK dan Puskesmas yang mengenakan pakaian alat pelindung diri (APD) lengkap.

Kades Tanon, Lukman Hakim membenarkan adanya rapid test yang digelar terhadap warganya itu.


Kasi Pelayanan Pemdes Tanon sekaligus Satgas Covid-19 terdepan di desa itu, Dawam menguraikan total ada 24 orang yang dirapid test pagi tadi.

Dari jumlah itu, 11 orang di antaranya merupakan warga Desa Tanon yang terdeteksi memiliki riwayat kontak dengan Mbah S, pasien positif asal Dukuh Tanon, Desa Tanon.

“Dari 11 warga di desa kami, mayoritas memang anggota keluarga Mbah S dan tetangga dekat yang sempat kontak. Tadi dirapid test bersama 13 warga lain dari beberapa desa yang punya riwayat kontak juga,” paparnya seusai rapid test.

Untuk sementara, warga yang menjalani rapid test disarankan untuk menjalani isolasi mandiri terlebih dahulu.

Kepala DKK Sragen, Hargiyanto sebelumnya mengatakan satu warga Tanon yang positif diketahui berjenis kelamin laki-laki berusia 58 tahun berinisial S. Yang bersangkutan berprofesi sebagai kuli panggul atau manol di Pasar Kobong Semarang.