Ahli Jelaskan Cara Penularan Virus Corona Covid-19 di Pesawat

Header Menu

Ahli Jelaskan Cara Penularan Virus Corona Covid-19 di Pesawat

'Izza Hilya Nefisa
Kamis, 11 Juni 2020

Penularan virus corona Covid-19 bisa terjadi di mana pun, termasuk di pesawat. Karena itu, penumpang pesawat perlu mewaspadai penularan virus corona Covid-19 ketika perjalanan.

Meskipun banyak bandara sudah membatasi hingga menutup penerbangan. Tapi, Anda perlu mengatahui proses penularan virus corona di pesawat.

Pada dasarnya, virus corona Covid-19 bisa menyebar melalui cairan pernapasan tubuh saat bersin atau batuk. Tetesan cairan ini bisa jatuh di permukaan seperti gagang pintu hingga meja.

Bila Anda menyentuh permukaan yang terkontaminasi tetesan cairan tersebut, Anda bisa saja terinfeksi virus corona bila menyentuh mulut, hidung atau mata tanpa mencuci tangan.

Tapi, tetesan ini tidak dipengaruhi oleh udara di ruangan. Melainkan tetesan akan jatuh dan hanya mengontaminasi di tempat terdekatnya.

Cara Penularan Corona Virus Covid-19 di Pesawat


Menurut Emily Landon, direktur medis pengawasan antimikroba dan pengendalian infeksi di Universitu of Chicago Medicine dilansir dari National Geographic UK, edoman rumah sakit untuk influenza mendefinisikan paparan berada dalam jarak enam kaki dari orang yang terinfeksi selama 10 menit atau lebih.

Dalam hal ini, tetesan cairan pernapasan ini bisa menyebar di permukaan seperti kursi pesawat, meja dan baki.

Baca Juga: Bukan Batuk, Banyak Pasien Covid-19 Alami Anosmia Pada 3 Hari Pertama

Tapi, lamanya waktu tetesan itu bisa mengontaminasi tergantung pada tetesan dan permukaannya. Mulai, tetesannya berupa lendir atau air liur, permukaannya berpori aau tidak berpori.

Karena, virus bisa bervariasi secara dramatis dalam lamanya waktu mereka bertahan di permukaan dari hitungan jam hingga bulan.

Ada pula bukti bahwa virus pernapasan dapat ditularkan melalui udara dalam partikel kecil dan kering yang dikenal sebagai aerosol.

Tetapi, menurut Arnold Monto, profesor epidemiologi dan kesehatan masyarakat global di University of Michigan, mengatakan itu bukan mekanisme utama penularan.

"Virus bisa menular melalui udara atau aerosol, bila virus bertahan hidup di lingkungan itu selama waktu yang lama hingga mengering dan terbawa angin," katanya.

Namun, Arnorld berpendapat bahwa virus lebih suka di tempat lembap dan kemampuannya menginfeksi akan memudar setelah kering terlalu lama.
Pesawat bisa menjadi tempat penyebaran virus, karena seseorang mungkin saja tidak hanya duduk selama penerbangan. Mereka bisa berjalan ke kamar mandi, memakai fasilitas toilet, membuang sampah, memegang fasilitas umum di pesawat yang bisa terkontaminasi virus dan menyebarkannya ke orang lain.

Artikel ini telah terbit di Suara.com